Apakah Kopi Baik Atau Justru Buruk Bagi Anda?

Apakah Kopi Baik Atau Justru Buruk Bagi Anda? | Ilmu Sains. Banyak orang yang dengan sadar dan teguh pendirian untuk tidak mengonsumsi apapun yang dapat mengubah kinerja pikiran, baik yang berakibat positif, terlebih yang negatif. Salah satu zat yang mampu mengubah kinerja pikiran adalah kafein!

Kafein sudah sangat membumi dalam budaya kita. Kafein hadir dalam kopi, teh, berbagai minuman cola dan obat – obat bebas tertentu.

Cara paling umum kebanyakan kita mengkonsumsi kafein adalah dalam bentuk kopi. Beberapa dari kita bahkan minum banyak cangkir kopi dalam sehari.

Jika Anda adalah salah satu dari orang-orang yang minum kopi setiap hari, Anda mungkin bertanya-tanya apa sih kasiat kopi untuk Anda? Apakah kopi benar-benar buruk untuk Anda, atau apakah minum kopi hanya karena biasa-biasa saja efeknya, dengan kata lain tidak berbahaya? Mungkinkah kopi itu benar-benar bagus untuk kita?

Apakah Kopi Baik Atau Justru Buruk Bagi Anda?

Hasil Penelitian Kopi


Penelitian tentang kopi menunjukkan hasil yang beragam. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa minum kopi meningkatkan tingkat serangan jantung, sementara penelitian lain menunjukkan bahwa minum kopi dalam jumlah besar mengurangi risiko diabetes.

Ada penasihat nutrisi yang mengklaim bahwa kopi membuat kita mengalami penuaan dini, mengeluarkan kelenjar adrenalin kita, dan menyebabkan segala macam kerusakan yang tak terhitung pada sel kita.

Peneliti lain mengklaim bahwa kopi, terutama jika baru dipanggang dan digiling, mengandung antioksidan, dan karena itu bagus untuk kita. Kebanyakan dokter mengatakan bahwa minum satu atau dua cangkir kopi sehari mungkin tidak berbahaya. Dan tentu saja ada orang lain yang mengatakan bahwa kita seharusnya menghindari kafein sama sekali.

Satu hal yang kebanyakan peneliti dan peminum kopi paling setuju adalah bahwa kopi dapat membuat kita tetap terjaga di malam hari dan menyebabkan tidak bisa istirahat fisik jika kita meminumnya di siang hari.

Tujuan Orang Minum Kopi


Banyak dari kita minum kopi justru karena kita ingin meningkatkan aktivitas sel otak kita, apalagi saat kita bangun pagi.

Banyak dari kita merasa bahwa kita tidak dapat benar-benar bersemangat di pagi hari sampai kita minum secangkir kopi pertama. Kita sering terus minum kopi sepanjang hari setiap kali energi kita tampak lesu. Dan otak kita nampaknya membutuhkan bantuan tambahan dari kopi untuk dapat berpikir lebih jernih.

Apakah kafein benar-benar meningkatkan performa mental, atau apakah itu hanya sebuah mitos? Ya, kafein memang memberi dorongan sementara pada sel otak. Namun jumlah yang dibutuhkan untuk memperbaiki performa mental tidak terlalu tinggi. Bahkan setengah cangkir kopi akan cukup memberi dorongan pada otak Anda yang berlangsung beberapa jam.

Anehnya, lebih banyak kafein belum tentu lebih baik. Dalam satu tes yang dilakukan ketika seorang eksekutif tingkat tinggi diberi setara dengan empat belas cangkir kopi dalam sehari, keputusan mereka dibuat lebih cepat, namun keputusannya tidak berkualitas.

Reaksi Tubuh Terhadap Kafein Bersifat Unik


Tidak semua orang bereaksi terhadap kafein dengan cara yang sama. Beberapa orang mengalami kejernihan mental, kewaspadaan dan produktivitas yang lebih besar setelah meminum secangkir kopi. Orang lain menjadi gelisah, cemas, atau depresi saat mereka minum kopi. Meskipun kafein akan membuat sebagian besar dari kita terjaga jika dikonsumsi di malam hari, namun kafein tidak memiliki efek ini pada semua orang.

Pada beberapa orang tua, kopi atau teh dapat meningkatkan daya ingat dan kewaspadaan. Dan untuk sebagian rupanya mampu mengimbangi efek penuaan.

Memang benar bahwa kafein agak adiktif bagi kebanyakan orang. Beberapa orang bisa berhenti menggunakan kafein tanpa gejala yang ditimbulkan sama sekali. Sementara yang lain akan merasakan sakit kepala, kelelahan, dan mengidam kafein selama berminggu-minggu saat mulai berhenti mengonsumsi kafein.

Cara Kerja Dan Efek Kafein


Kafein bekerja dengan menghalangi salah satu neurotransmitter, yaitu adenosine. Adenosine ini biasanya memberi tahu sel-sel otak untuk menenangkan diri. Sel otak yang telah terkena kafein akan menimbulkan reaksi tetap bersemangat dan siaga tinggi selama beberapa jam.

kandungan kafein dalam kopi sangat tinggi


Efek negatif yang paling nyata dari kafein adalah dapat mengganggu tidur. Pada kebanyakan orang, minum kopi, teh atau cola di sore hari atau di malam hari akan menyebabkan insomnia.

Cara Mengurangi Konsumsi Kafein Dari Kopi


Jika Anda sangat terpengaruh oleh kafein, Anda akan mendapati bahwa kuantitas dan kualitas tidur Anda akan sangat berkurang. Hal ini bisa memicu lingkaran setan, di mana Anda merasa sangat lelah keesokan harinya sehingga Anda minum lebih banyak kopi. Begitu seterusnya dengan tujuan hanya untuk mencoba merasa terjaga atau tetap bersemangat kerja.

Jika ini terjadi pada Anda, sepertinya harus mulai mengurangi jumlah kopi yang Anda konsumsi setiap hari. Anda mungkin mengalami lebih sedikit gejala yang timbul saat Anda mengurangi secara bertahap. Anda bisa coba menggantinya dengan teh hijau untuk beberapa cangkir kopi Anda. Teh hijau mengandung beberapa kafein, tapi tidak sebanyak kopi. Atau Anda juga bisa mengonsumsi Jahe Hangat. Terbukti memberikan efek yang setara dengan Kafeinnya kopi.

Lebih baik lagi, pertimbangkan lebih keras lagi latihan untuk mengurangi beberapa cangkir kopi itu. Saat Anda lelah dan mulai membutuhkan kopi, paling tidak bangun dari kursi Anda secara berkala. Ini perlu dilakukan sekiranya Anda tidak bisa meninggalkan tempat kerja Anda sama sekali.

Bila memungkinkan, lakukan beberapa peregangan, berjalan sedikit, dan naik turun beberapa kali. Ambil beberapa napas dalam-dalam. Sedikit olahraga bisa merevitalisasi otak Anda tanpa memberi Anda kegugupan tanpa kafein.

Ingat bahwa otak Anda tidak akan benar-benar mendapatkan keuntungan dari lebih dari satu atau dua cangkir kopi dalam sehari.

Apakah Kopi Baik Atau Justru Buruk Bagi Anda?