Amankah Konsumsi Antibiotik Bersamaan Dengan Susu?

Tidak pernah menyenangkan harus minum antibiotik. Karena sakit, Anda harus menavigasi daftar efek samping dan kemungkinan interaksi yang tidak menyenangkan dengan makanan, vitamin dan obat-obatan lainnya. Mereka berbeda untuk setiap pengobatan, jadi walaupun Anda mungkin harus menghindari alkohol saat terakhir Anda minum antibiotik, mungkin saja saat ini. Susu adalah salah satu item yang muncul di beberapa label peringatan dan bukan yang lainnya. Mengapa boleh mencampur susu dan antibiotik hanya kadang-kadang?

Amankah Konsumsi Antibiotik Bersamaan Dengan Susu?
Mengkonsumsi produk susu bersama dengan antibiotik tidak harus menimbulkan efek samping, namun bisa menurunkan bioavailabilitas obat. Bioavailabilitas adalah jumlah kekuatan penuh, obat-obatan yang tidak berubah yang membuatnya masuk ke aliran darah. Obat intravena memiliki bioavailabilitas 100 persen karena disuntikkan langsung ke dalam darah, namun bioavailabilitas obat oral sangat bervariasi menurut jenis obat dan pasien terhadap pasien.


Makanan dapat memiliki pengaruh besar terhadap ketersediaan beberapa antibiotik. Ini bisa mengubah cara pengobatannya diserap, sehingga kurang mengalir ke aliran darah dan membuatnya kurang efektif. Tidak semua antibiotik bereaksi dengan cara yang sama saat berinteraksi dengan nutrisi dalam sistem pencernaan. Beberapa tampaknya sama sekali tidak terpengaruh, namun beberapa dikombinasikan dengan unsur nutrisi yang berbeda, yang benar-benar dapat mengubah struktur molekul obat tersebut. Hal ini mempengaruhi kemampuan penyerapannya, memastikan bahwa setidaknya beberapa antibiotik tidak akan membawanya ke aliran darah dengan kekuatan penuh, yang menurunkan keefektifan antibiotik.
fenoximetilpenicilina
Fenoximetilpenicilina

Kalsium merupakan salah satu unsur yang nampaknya menimbulkan masalah dengan berbagai jenis antibiotik. Sekali lagi, beberapa tidak terpengaruh sama sekali. Tidak apa-apa untuk mengejar pil penisilin Anda dengan segelas susu, misalnya. Tapi tetrasiklin dan fluoroquinolones - dua kelas antibiotik yang paling banyak diresepkan di Amerika Serikat - adalah cerita lain. Mereka cenderung mengikat kalsium (dan mineral lainnya, seperti besi, seng dan magnesium) dengan cara yang mencegahnya diserap sepenuhnya ke dalam darah.

Amankah Konsumsi Antibiotik Bersamaan Dengan Susu?


Setiap obat dalam keluarga tetrasiklin dan fluoroquinolone memiliki interaksi kalsium ini sampai tingkat tertentu, sehingga penggunaan bersamaan dengan mereka yang mengandung kalsium selalu tidak-tidak. Anda pasti tidak ingin mengeluarkan beberapa Levaquin dan kemudian makan sepotong pizza - akan selalu ada efek signifikan pada bioavailabilitas. Tetapi beberapa obat hanya menunjukkan sedikit penurunan absorpsi jika pasien memiliki susu beberapa jam sebelum atau sesudah antibiotik dosisnya.

Seperti biasa, penting untuk membaca petunjuk yang menyertai antibiotik Anda dengan seksama dan berdiskusi dengan dokter tentang makanan tertentu yang harus dihindari. Dan bukan hanya produk susu yang mungkin harus Anda hindari: jus jeruk yang diperkaya kalsium, antasida, suplemen kalsium, obat pencahar dan multivitamin juga dapat mempengaruhi antibiotik Anda juga. Kadang-kadang tidak apa-apa untuk memiliki hal-hal ini periode waktu tertentu sebelum atau setelah Anda mengambil antibiotik, tapi kadang-kadang Anda harus tinggal jauh dari mereka sama sekali sampai antibiotik selesai.

University of Maryland Medical Center. "Possible Interactions with: Calcium." (Oct. 15, 2014) 

Amankah Konsumsi Antibiotik Bersamaan Dengan Susu?