HIV AIDS Lengkap: Arti, Sejarah, Cara Kerja, Struktur Sel , Penyebaran dan Pengobatan

Selamat datang pembaca di Ilmu Sains . Selamat datang Bulan Desember, bulan yang menjadi pengingat dunia tentang HIV AIDS, tepatnya tanggal 1 Desember diperingati sebagai Hari AIDS Sedunia. 

Pada kesempatan kali ini, saya memaparkan artikel tentang HIV AIDS kepada pembaca sekalian mulai dari Sejarah, Penyebaran, Cara Kerja, Struktur Sel, Penyebaran / Kasus-kasus di dunia  dan Pengobatan tentang HIV AIDS. Pemaparan yang cukup panjang ini bersumber pada referensi yang dapat pembaca ketahui di akhir artikel ini. Selamat membaca ya.

Lebih dari satu abad yang lalu di Kamerun, tepatnya sekitar tahun 1908, seorang pemburu membawa buaruannya berupa simpanse dengan anak panah yang menancap. Selainmengambil daging, pemuburu juga mengambil darah unntuk dikonsumsi secara langsung. Dan pada saat itu, virus yang tidak dikenal "menyusup" ke dalam tubuh pembeuru tersebut. Dengan kata lain, virus tersebut melompat dari satu spesies ke spesies lain. Jadi, dari sinilah mulai cerita tentang AIDS.

Virus HIV

Kisah dari pemburu hanya teori, tapi itu dianggap salah satu skenario yang paling masuk akal bagaimana virus Simian Immunodeficiency melompat dari Simpanse ke Manusia dan menjadi disebut Human Immunodeficiency Virus (HIV).

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, sekitar 36.700.000 orang hidup dengan HIV pada akhir 2016.

Seperti semua virus, HIV bermutasi , dan ia melakukannya dengan laju yang konstan. Para ilmuwan dapat menggunakan data mutasi ini untuk melacak sejarah dan kemajuan dari virus. Karena kemiripan dekat HIV untuk Simian Immunodeficiency Virus, peneliti memastikan bahwa HIV berasal sebagai virus yang dibawa oleh simpanse. Melalui proses yang melelahkan dengan mengambil sampel tinja simpanse di seluruh Afrika dan mengukur tingkat mutasi dalam virus, mereka menemukan wilayah yang simpansenya terjangkit Simian Immonodeficiency Virus, -SIV, yaitu suatu daerah terpencil di Kamerun.

Apa yang mungkin terjadi berikutnya adalah bahwa pemburu yang terpapar HIV secara tidak sadar juga menginfeksi orang lain melalui kontak seksual. Virus ini kemudian berpindah-pindah menjangkit ke banyak orang dari kota ke kota sampai mencapai Leopoldville, yang sekarang bernama Kinshasa, ibukota Republik Demokratik Kongo. Virus HIV ini menjangkit penduduk Kinshasa secara hebat antara tahun 1920 dan 1950-an. Para pejabat kolonial Belgia yang sedang melakukan kampanye perawatan medis dengan jarum suntik dapat digunakan kembali andil dalam menyebarkan virus dengan lebih cepat mewabah ke penduduk di sana.

Pada tahun 1960, pejabat kolonial Belgia meninggalkan Kongo menuju Haiti yang terdiri sebagian besar dari komunitas medis dari Kinshasa. Sama seperti di Kinshasa, penggunakan jarum suntik yang berulang membantu penyebaran HIV di Haiti karena setidaknya satu dari mereka terjangkit HIV. Ada juga klinik penyumbang darah yang menggunakan jarum yang dapat digunakan kembali, klinik tersebut ikut andil menyebarkan penyakit melalui Port-au-Prince, dan, sekitar tahun 1969, sebagian dari plasma darah yang terinfeksi membuat jalan ke AS untuk digunakan di rumah sakit atau klinik. Sesampai di sana, menyebar di kalangan pengguna narkoba melalui jarum bersama dan kalangan pria gay melalui kontak seksual [sumber: Lynch ].

Virus, kemudian dinamai human immunodeficiency virus (HIV), yang menyebabkan kondisi mematikan yang dikenal sebagai sindrom defisiensi auto-imun (AIDS). Pada 2017, diperkirakan 35 juta orang telah meninggal karena AIDS di seluruh dunia [sumber: WHO ]. Namun, berkat peningkatan terapi dan tindakan pencegahan, jumlah kematian dan infeksi baru telah menurun tajam sejak memuncak pada tahun 2005.


HIV dapat ditularkan melalui berbagai cairan tubuh dari orang yang terinfeksi.

AIDS telah menginfeksi dan membunuh begitu banyak orang karena cara kerjanya. Mari kita lihat beberapa hal yang membuat penyakit ini sangat bahaya luar biasa.

HIV dapat ditularkan melalui berbagai cairan tubuh dari orang yang terinfeksi, seperti darah, air susu ibu, air mani dan cairan vagina. Tetapi individu tidak dapat terinfeksi melalui kontak biasa seperti memeluk, berjabat tangan, atau berbagi makanan atau air.

Namun, seseorang bisa menularkan selama satu dekade atau lebih sebelum tanda-tanda penyakit menjadi jelas pada tubuh yang tertular. Dan dalam dekade itu, pembawa HIV berpotensi dapat menginfeksi puluhan orang, yang masing-masing dapat menginfeksi puluhan lainnya, dan seterusnya.

HIV menyerang sel-sel sistem kekebalan tubuh manusia dan memprogram ulang mereka untuk menjadi "pabrik" yang memproduksi HIV. Tanpa pengobatan, jumlah sel kekebalan dalam tubuh menjadi berkurang. Setelah AIDS menjangkit, seseorang rentan terhadap berbagai infeksi yang berbeda karena HIV telah melemahkan sistem kekebalan tubuh ke titik di mana ia tidak bisa lagi melawan secara efektif.

Bahkan, HIV tidak hanya menginvasi dan melemahkan sistem kekebalan tubuh - sistem yang biasanya melindungi tubuh dari virus - juga dapat menghancurkannya. HIV juga telah menunjukkan kemampuan untuk bermutasi, yang membuat obat untuk virus tersebut sangat sulit. Setelah virus menghancurkan dan merusak fungsi sel-sel kekebalan tubuh, orang yang terinfeksi secara bertahap menjadi immunodefisiensi.

Kelahiran bayi baru di Afrika Selatan menerima dosis obat antiretroviral, nevirapine, tak lama setelah lahir.
Kelahiran bayi baru di Afrika Selatan menerima dosis obat antiretroviral, nevirapine, tak lama setelah lahir. Ibunya yang positif mengidap HIV dan telah terdaftar dalam program yang akan meningkatkan peluang bayi tidak mendapatkan virus dari dia.

Ketika AIDS pertama kali menjadi perhatian publik pada era 1980-an, ada banyak kesalahpahaman tentang bagaimana ia menyebar. Berkat kampanye kesadaran yang sedang berlangsung, kesalahpahaman ini telah hilang.

Orang menularkan HIV melalui sesuatu yang sangat spesifik dari cairan tubuh seperti: darah, air mani, cairan pra-mani, cairan rektal, cairan vagina dan air susu ibu. Virus masuk dengan kontak langsung antar jaringan cairan-cairan tersebut, yaitu cairan pendonor virus dan cairan akseptor virus atau langsung disuntik dengan jarum.

Berikut adalah daftar cara di mana HIV dapat ditularkan:
  • Melalui kontak seksual
  • Melalui berbagi jarum infus yang telah terkontaminasi
  • Dari ibu yang terinfeksi kepada anaknya selama kehamilan atau kelahiran
  • Melalui transfusi darah (ini jarang terjadi di negara-negara di mana darah diskrining untuk antibodi HIV)
  • HIV juga dapat ditularkan dari ibu ke bayi selama menyusui . Namun risiko bentuk transmisi sangat kecil sehingga Organisasi Kesehatan Dunia sekarang merekomendasikan bahwa ibu HIV-positif terus menyusui bayinya karena manfaat kesehatan yang luar biasa dari ASI ini. [sumber: WHO ].

HIV sebenarnya adalah virus yang lemah, dalam arti tidak dapat bertahan hidup di luar tubuh manusia. HIV tidak ditularkan melalui udara. Tidak seperti virus influenza dari kontak permukaan dengan, misalnya, gagang pintu. Sehingga kemungkinan penularan dalam lingkungan tidak terjadi. Sejauh ini tidak ada kasus yang tercatat.  [sumber: Aidsmap ].

Karena informasi yang salah tentang bagaimana HIV dapat ditularkan, penting untuk mengetahui bahwa virus HIV tidak ditularkan melalui :
  • Air liur, air mata dan keringat : air liur dan air mata mengandung hanya sejumlah kecil virus, dan para ilmuwan belum terdeteksi HIV apapun dalam keringat dari orang yang terinfeksi.
  • Serangga: Studi menunjukkan tidak ada bukti penularan HIV melalui serangga pengisap darah. Hal ini berlaku bahkan di daerah di mana ada banyak kasus AIDS dan populasi besar nyamuk.
  • Menggunakan bersama toilet duduk
  • Berenang di kolam renang yang sama
  • Menyentuh, memeluk atau berjabat tangan
  • Makan di restoran yang sama
  • Duduk di samping seseorang penderit HIV

HIV dan Nyamuk

Salah satu mitos yang paling umum tentang penularan HIV adalah bahwa nyamuk atau serangga pengisap darah lainnya dapat menginfeksi manusia. Tidak ada bukti ilmiah untuk mendukung klaim ini. Untuk melihat mengapa nyamuk tidak membantu dalam transmisi HIV, kita dapat melihat perilaku menggigit serangga. Ketika nyamuk menggigit seseorang, ia tidak menyuntikkan darah, entah miliknya sendiri atau dari hewan atau orang-orang yang digigit. Nyamuk tidak menyuntikkan air liur, yang bertindak sebagai pelumas yang memungkinkan untuk penghisapan lebih efektif.

Demam kuning dan malaria dapat ditularkan melalui air liurnya, tetapi HIV tidak berreproduksi pada serangga dan, karena itu, tidak bertahan di nyamuk untuk waktu yang cukup lama terlebih untuk ditransmisikan dalam air liur. Selain itu, nyamuk biasanya tidak berganti objek (orang) dari satu orang ke orang lain setelah menelan darah. Serangga perlu waktu untuk mencerna makanan darah sebelum pindah.

Siklus Hidup HIV

Seperti semua virus , HIV juga tidak memiliki mesin kimia sehingga sel-sel manusia gunakan untuk mendukung kehidupan. Jadi, HIV membutuhkan sel inang untuk tetap hidup dan meniru. Untuk mereproduksi, virus menciptakan partikel virus baru dalam sel inang, dan partikel-partikel membawa virus ke sel-sel baru. Untungnya partikel virus dapat serapuh ini, sehingga sebenarnya kita bisa menghambat pembiakannya.

Virus, termasuk HIV, tidak memiliki dinding sel atau nukleus. Pada dasarnya, virus ini hanya terdiri dari instruksi genetik dibungkus dalam cangkang pelindung. Partikel HIV, yang disebut virion, berbentuk bulat dan memiliki diameter sekitar 1 / 10.000 milimeter atau 0,1 mikrometer.

HIV menginfeksi satu jenis tertentu dari sel sistem kekebalan tubuh. Sel ini disebut sel CD4 + T, sejenis sel darah putih juga dikenal sebagai sel T-helper. Bahkan, virus hanya menargetkan subset dari sel T-helper objek yang telah terkena infeksi. Setelah terinfeksi, sel T-helper berubah menjadi sel HIV-replikasi. Sel T-helper memainkan peran penting dalam respon kekebalan tubuh. Ada biasanya 1 juta T-sel per 1 mililiter darah. HIV secara perlahan akan mengurangi jumlah sel-T sampai orang justru mengembangkan jumlah sel HIV penyebab AIDS.

HIV disebut juga retrovirus, yang berarti memiliki gen yang terdiri dari asam ribonukleat molekul (RNA). Seperti semua virus, HIV bereplikasi di dalam sel inang. Disbeut sebagai retrovirus karena menggunakan enzim reverse transcriptase, untuk mengkonversi RNA menjadi DNA [sumber: Lu et al. ].

Srtruktur Dasar Virus

Untuk memahami bagaimana HIV menginfeksi tubuh, mari kita lihat struktur dasar virus:
  • Amplop virus: ini adalah lapisan luar virus. Terdiri dari dua lapisan molekul lemak, yang disebut lipid. Tertanam dalam amplop virus adalah protein dari sel inang. Ada juga sekitar 72 eksemplar yang disebut env protein, yang menonjol dari permukaan amplop. Env terdiri dari topi yang terbuat dari tiga atau empat molekul yang disebut glikoprotein (gp) 120 dan batang terdiri dari 3-4 molekul gp41.
  • P17 protein: protein matriks HIV terletak di antara amplop dan inti. Ini adalah protein struktural yang memainkan peran ganda dalam siklus hidup virus HIV, termasuk replikasi virus dan perakitan partikel. P17 juga bertindak sebagai sitokin virus, zat yang membantu sel-sel berkomunikasi dan bergerak dalam arah tertentu [sumber: Fiorentini et al. ].
  • Inti Viral: Di dalam amplop itu juga terdapat inti, yang berisi 2.000 salinan dari P24 protein virus. Protein ini mengelilingi dua untai tunggal RNA HIV, masing-masing berisi salinan sembilan gen virus. Tiga gen ini - gag, pol dan env - mengandung informasi yang dibutuhkan untuk membuat protein struktural untuk virion baru.


Struktur Sel HIV AIDS
HIV menginfeksi satu jenis tertentu dari sel sistem kekebalan tubuh, CD4 + T sel, jenis sel darah putih juga dikenal sebagai sel T-helper. Sumber : Wikimedia Commons

Mari kita lihat bagaimana virus HIV menginfeksi sistem kekebalan sel dalam siklus yang berulang-ulang.

Binding: Pertama, HIV menempel pada sel kekebalan tubuh ketika protein virus gp120 mengikat dengan protein CD4 sel T-helper. Inti virus memasuki sel T-helper, dan membran protein virion ini menyatu dengan membran sel.

Transkripsi terbalik: Enzim virus, reverse transcriptase, membuat salinan RNA virus ke dalam DNA.

Integrasi: DNA yang baru dibuat dibawa ke inti sel oleh enzim, integrase virus, dan mengikat dengan DNA sel. DNA HIV disebut provirus.

Transkripsi: Virus DNA dalam nukleus memisahkan dan menciptakan messenger RNA (mRNA), menggunakan enzim sel sendiri. mRNA berisi petunjuk untuk membuat protein virus baru.

Translasi: mRNA dibawa kembali keluar dari inti oleh enzim sel. Virus ini kemudian menggunakan mekanisme pembuatan protein alami sel untuk membuat rantai panjang protein virus dan enzim.

Asembli: RNA dan enzim virus berkumpul di tepi sel. Enzim yang disebut protease memotong polipeptida menjadi protein virus.

Budding: partikel HIV baru menarik keluar dari membran sel dan melepaskan diri dengan sepotong membran sel di sekitar mereka. Dengan cara ini, sel inang tidak hancur.

Virion baru yang direplikasi akan menginfeksi sel-sel T-helper lain dan, jika tidak diobati, menyebabkan jumlah sel T-helper seseorang perlahan-lahan berkurang. Kurangnya sel T-helper merusak sistem kekebalan tubuh. Jika jumlah sel T-helper seseorang turun di bawah 200 sel per milimeter kubik darah, ia dapat dianggap terjangkit AIDS. Jika tidak diobati, orang dengan AIDS memiliki harapan hidup tiga tahun [sumber: CDC ].

Infeksi HIV memiliki tiga tahap dasar. Biasanya berkembang dalam waktu dua sampai empat minggu. Tahap pertama dikenal sebagai infeksi HIV akut . Orang yang terinfeksi dapat mengalami gejala mirip dengan flu, termasuk ruam, demam dan sakit kepala. Pada titik ini, virus ini berkembang biak dengan cepat ke seluruh tubuh.

Tahap kedua disebut infeksi HIV kronis atau infeksi HIV asimtomatik atau latency klinis . Infeksi HIV kronis yang tidak diobati biasanya berkembang menjadi AIDS dalam waktu 10 sampai 12 tahun.

Tahap ketiga dan terakhir dari infeksi HIV adalah AIDS itu sendiri, tapi tidak ada yang meninggal karena AIDS secara khusus. Sebaliknya, orang yang terinfeksi AIDS meninggal dari infeksi karena sistem kekebalan tubuh telah rusak. Jika tidak diobati, penderita AIDS bisa meminggal dari flu biasa seperti dari karena kanker.


Dampak AIDS di Dunia

Pada tahun-tahun setelah penemuan dan identifikasi HIV / AIDS, sindrom ini menjadi pembunuh yang mengerikan. Mulai pada pertengahan 1990-an, dokter mulai menggunakan sistem pengobatan baru yang melibatkan antiretroviral dari beberapa obat secara bersamaan. Antiretroviral Therapy, atau ART, tidak dapat menyembuhkan AIDS; namun mengendalikan replikasi virus, yang memungkinkan sistem kekebalan tubuh menjadi terpulihkan dan diperkuat. ART telah berubah menjadi sangat efektif, mengubah AIDS dari penyebab kematian menjadi penyakit yang dapat dikendalikan untuk mengurangi kematian. Bahkan, seseorang yang hidup dengan HIV yang menerima pengobatan yang baik dan hidup gaya hidup sehat bisa hidup normal [sumber: The Body ].

Tiga juta orang meninggal karena AIDS setiap tahun pada tahun 2005, dan 12 tahun kemudian, jumlah itu turun menjadi 1 juta. Pada 2017, jumlah orang yang hidup dengan HIV melayang tepat di bawah 37 juta, namun jumlah infeksi baru telah menurun dari 39 persen antara tahun 2000 dan 2016. Dan kematian terkait HIV turun sepertiga selama yang sama periode sebagian berkat sistem ART. Hari ini 54 persen dari orang dewasa dan 43 persen anak-anak yang hidup dengan HIV sedang menerima obat ART seumur hidup [sumber: WHO ].

Namun, perawatan ART saat ini masih kurang ideal. ART dapat memiliki efek samping jangka panjang seperti peradangan kronis yang menyebabkan kerusakan organ dan penuaan dini [sumber: Groopman ]. ART juga mahal, sehingga sulit untuk memperpanjang pengobatan bagi masyarakat berpenghasilan rendah secara umum atau kepada orang-orang di negara-negara dengan infrastruktur medis terbelakang. Karena sebagian besar kasus AIDS kasusnya masih bertahan di beberapa negara termiskin di dunia, ini adalah masalah serius.

Menurut WHO, dari lebih dari 36 juta orang diperkirakan hidup dengan HIV pada 2017, 25,6 juta orang tinggal di wilayah Afrika, dan daerah juga menyumbang hampir dua pertiga dari total global infeksi HIV baru. Faktor lain adalah bahwa peneliti memperkirakan hanya 70 persen orang dengan HIV sebenarnya menyadari status mereka.[sumber: WHO ].

HIV adalah virus laten, yang berarti bahwa tidak hanya bertahan selama bertahun-tahun di dalam tubuh manusia sebelum berkembang menjadi full-blown AIDS, tetapi juga dapat bersembunyi ketika seorang pasien menerima pengobatan. Hal ini membuat sangat sulit untuk memberantasnya. Bahkan, hanya satu orang di dunia ini diketahui telah sepenuhnya sembuh dari HIV. Para ilmuwan sedang mempelajari kasusnya untuk lebih memahami bagaimana pengobatan lain yang mungkin dapat dilakukan.

Pencegahan adalah obat terbaik. Mereka yang berada pada risiko tinggi tertular HIV / AIDS dapat mengambil pil yang disebut  pre-exposure prophylaxis , atau PrPP, yang menggabungkan dua jenis obat. Ketika dilakukan secara konsisten setiap hari, PrPP dapat mengurangi risiko infeksi HIV sebesar 92 persen [sumber: CDC ]. Mengajarkan dan mempraktekkan seks yang aman juga kunci untuk mencegah dan menyebarkan virus HIV.

Sementara itu, pencarian vaksin AIDS sedang berlangsung. Pada 2015, Michael Farzan, spesialis penyakit menular di Scripps Research Institute di Florida, mengumumkan kemungkinan baru yang menjanjikan.

Secara struktural, HIV memiliki "paku" yang disebut glikoprotein, masing-masing dilengkapi dengan dua situs yang mampu menempel kuat pada sel-sel kekebalan tubuh. Farzan menjelaskan bahwa senyawa yang mendorong otot untuk menghasilkan protein khusus yang tidak seperti kebanyakan antibodi, memiliki kepala dan ekor. Kepala protein memblokir satu situs dengan lonjakan HIV, dan ekornya membelah yang lain, sehingga tidak mungkin virus tersebut menempel pada sel kekebalan tubuh. Kehilangan inang, virus berkeliaran tanpa penopang hidupnya dan akhirnya dapat dihancurkan oleh sistem kekebalan tubuh. Sejauh ini, empat monyet telah benar-benar terlindungi dari paparan berulang terhadap HIV selama setahun [sumber: McNeil ].

Pada bulan September 2015, Scripps Research Institute mengumumkan bahwa Bill & Melinda Gates Foundation telah memberikan Farzan $ 6 juta untuk mengembangkan senyawa ke dalam vaksin HIV bagi manusia [sumber: Scripps ].


Ingin mengetahui lebih lengkap, silakan baca pada referensi berikut ini

Referensi:


Centers for Disease Control and Prevention (CDC). "HIV/AIDS." http://www.cdc.gov/hiv/

Chan, David C. et al. "Core Structure of gp41 from the HIV Envelope Glycoprotein." Cell. Vol. 89. Pages 263-273. April 18, 1997. http://www.its.caltech.edu/~chanlab/PDFs/Chan_Cell_1997.pdf

Fiorentini, S. et al. "Functions of the HIV-1 Matrix Protein p17." New Microbiology. Jan. 29, 2006. (1):1-10. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/16608119

Groopman, Jerome. "Can AIDS Be Cured?" The New Yorker. Dec. 22, 2014.  http://www.newyorker.com/magazine/2014/12/22/can-aids-cured

"HIV Transmission." Centers for Disease Control and Prevention. Jan. 16, 2015. http://www.cdc.gov/hiv/basics/transmission.html

Lu, Kun et al. "Structural Determinants and Mechanism of HIV-1 Genome Packaging." Journal of Molecular Biology. Vol. 410, No. 4. Pages 609-633. July 22, 2012. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3139105/

Lynch, Stephen. "How the AIDS Epidemic Really Began." New York Post. Feb. 22, 2015.  http://nypost.com/2015/02/22/how-the-aids-epidemic-really-began/

"Man With HIV May Have Infected Partner With a Kiss." CNN. July 10, 1997. http://www.cnn.com/HEALTH/9707/10/nfm.aids.kiss/index.html?_s=PM:HEALTH

McNeil, Donald G. "New Approach to Blocking H.I.V. Raises Hopes for an AIDS Vaccine." The New York Times. Feb. 18, 2015.  http://www.nytimes.com/2015/02/19/health/new-approach-to-blocking-hiv-raises-talk-of-an-aids-vaccine.html

"Survival Outside the Body." Aidsmap. NAM. 2015. http://www.aidsmap.com/Survival-outside-the-body/page/1321278/

The Body: The Complete HIV/AIDS Resource. "What Is HIV?" http://www.thebody.com/content/art49930.html?ic=wnhp

The Scripps Research Institute. "Scripps Florida Scientists Awarded $6 million to Develop Alternative HIV/AIDS Vaccine." Sept. 23, 2015. http://www.scripps.edu/news/press/2015/20150923farzan.html

World Health Organization (WHO). "Breast Is Always Best, Even for HIV-Positive Mothers." Bulletin of the World Health Organization. Vol. 88, No. 1. January 2010. http://www.who.int/bulletin/volumes/88/1/10-030110/en/

World Health Organization (WHO). "HIV/AIDS." July 2015. http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs360/en/

World Health Organization (WHO). "Number of People (All Ages) Living With HIV; Estimates by WHO Region." 2013.  http://apps.who.int/gho/data/view.main.22100WHO?

HIV AIDS Lengkap: Arti, Sejarah, Cara Kerja, Struktur Sel , Penyebaran dan Pengobatan